Marsha beri penjelasan gossip bunuh diri

Sunday, September 25, 2011

Bertempat di sebelah mata kirinya, masih ada kesan lebam yang kelihatan. Malah pada betis di sebelah kirinya juga, garisan parut sepanjang tiga inci masih kasar berkudis.

“Inilah kesannya selepas saya jatuh tangga tu, sebelum pengsan. Belum betul-betul baik, tetapi saya bersyukur kerana sudah boleh memulakan aktiviti seni,” katanya, dalam bahasa yang kekal manja.

Marsha

Meskipun dia kelihatan sedikit kurang bersemangat, seolah-olah sedang mencari diri yang hilang, Marsha menjawab apa saja soalan diajukan.

Daripada sebiasa-biasa soalan, sehinggalah kepada persoalan cubaan untuk membunuh diri yang dikaitkan dengannya dua minggu lalu.

“Mengarutlah. Bunuh diri? Saya tak pernah terfikir sampai ke tahap itu. Orang memang sengaja membuat cerita, sekarang saya sedang menanggung segala fitnah dan cerita buruk mereka, apakah ini adil?” tanyanya kepada saya.

Sengaja saya suruh Marsha bercerita, apa sebenarnya yang berlaku sehingga membuatkan dia tiba-tiba dikejarkan ke unit rawatan kecemasan di Pusat Perubatan Universiti Malaya pada 7 September lalu.

Benarkah segala cerita tentang 30 biji pil tenang diri yang ditelan gara-gara putus cinta?

“Saya mempunyai keluarga yang menyayangi. Ada kawan-kawan baik yang selalu bersama, kerjaya yang baik. Kehidupan saya sangat bahagia, kenapa perlu saya menamatkan kehidupan dengan cara membunuh diri? Telan pil sampai 30 biji, saya tidak bodoh.

“Sesuatu yang tidak masuk akal langsung. Saya berasa cerita ini sesuatu yang sangat zalim terhadap diri saya.

“Cerita bunuh diri ini adalah cerita yang membuatkan saya semakin sakit dan kesakitan itu tidak boleh diceritakan kepada sesiapa juga,” katanya, lanjut dalam mata yang hampir bergenang.

Jika dalam sidang akhbar Rabu lalu, Marsha dikatakan lebih banyak mengelak untuk menjawab, kepada Pancaindera dia berusaha sebaik mungkin memberi penjelasan.

Memang saya sakit

Jadi, apa sebenarnya yang berlaku? Kalau tidak ada isu menelan pil sehingga 30 biji, kenapa perlu dimasukkan ke hospital dengan begitu cara?

Begini jawab Marsha.

“Saya tidak malu mengaku, saya memang selalu sakit-sakit tetapi tak perlu hendak beritahu orang lain sebab ini masalah peribadi saya.

“Saya mempunyai masalah asma dan sinus yang agak teruk. Doktor kata saya ada sinus bronchaitis dan selalu kena makan ubat.

“Kebetulan pula, masa tu saya demam panas dan ambil ubat sesuka hati. Bila sudah tidur, sakit tu jadi okey tetapi bila bangun semula, sakit datang lagi dan saya makan ubat lagi.

“Kemudian dalam keadaan pening-pening lalat itu, saya memandu juga untuk ke kedai. Balik dari kedai, kereta saya terlanggar pembahagi jalan.

“Kemudian bila sampai di kawasan rumah, pening semakin teruk dan saya terjatuh di tangga, sebab itu kaki saya berdarah kerana terkena bucu tangga.

“Selepas itu saya terus pengsan, tak sedarkan diri dan ada orang membawa saya ke hospital,” katanya yang menjalani rawatan lima hari di pusat kesihatan berkenaan.

Mengenai persoalan putus cinta dengan seorang lelaki Melayu yang dikaitkan sebagai cubaan membunuh diri, Marsha memberitahu ia hanya tanggapan orang.

Itu juga bukan punca, meskipun dia tidak menolak cerita baru putus cinta.

“Memang saya putus cinta dan sekarang dalam keadaan untuk stabilkan semula perasaan diri.

“Tetapi saya dan teman lelaki itu sudah agak lama terputus hubungan, bukan sehari dua ini. Lagipun percintaan kami tak lama, jadi bila putus cinta tu, tidak seteruk mana, sampai nak bunuh diri kerana kecewa.

“Justeru saya berharap sangat hentikanlah segala tohmahan itu. Mereka yang menulis di Internet misalnya dengan sesuka hati tanpa memikirkan perasaan saya. Jangan menzalimi saya sebegini,” katanya, mengharap.

Peluang kedua

Memang selepas melalui insiden pengsan dan dirawat di hospital itu, banyak perubahan telah berlaku terhadap cara kehidupan Marsha.

Apa yang lebih penting, dia berasakan saat ini adalah peluang kedua untuk dirinya hidup di muka bumi ini dengan cara yang lebih matang.

Belajar mengenal dan menyayangi diri sendiri, itu juga sangat penting dalam perjalanan kehidupan sebagai insan.

“Tidak dinafikan, saya seperti mati hidup semula. Bernafasnya saya di dunia hari ini adalah ibarat seperti meraih peluang kedua.

“Ya, saya katakan saya perlu meraikan kehidupan hari ini dengan lebih baik. Kita dapat peluang untuk terus hidup dalam industri dan pengajarannya banyak sekali.

“Antaranya, menjadi lebih berdisiplin, sayangkan diri dan jaga kesihatan dengan cara makan ubat yang teratur, bukan sesuka hati apabila kita sakit. Itu pengajaran buat diri saya,” katanya lagi yang bakal bernaung dibawah pengurusan milik penyanyi Dafi, Laugh Out Loud Entertainment Sdn. Bhd bermula Oktober depan.

Ia adalah pemacu semangat baru Marsha untuk menjana lebih banyak rezeki dalam dunia seni, selepas melalui episod kelam yang mahu dihapuskan dari memori buat selama-lamanya ini.

“Saya harap cerita Marsha cuba bunuh diri ini dihentikan kerana saya mahu meneruskan kerjaya dengan lebih tenang selepas ini,” pintanya diakhir pertemuan.

Oleh TENGKU KHALIDAH TENGKU BIDIN

0 Komen:

Post a comment

 

ZONFINITI