Media sosial boleh pengaruhi keputusan undi

Rabu, Mac 13, 2013

Media sosial boleh pengaruhi keputusan undi

Pilihan Raya Umum Ke-13 (PRU-13) akan menjadi 'pilihan raya media sosial' pertama di negara ini berikutan peningkatan penggunaannya sebagai mekanisme berkempen. Dengan 17 juta pengguna internet di Malaysia sekarang, aliran maklumat dan ruang perdebatan semakin terbuka apabila media sosial dimanfaatkan untuk berkempen, menyalurkan pandangan serta memberi gambaran bentuk kepemimpinan pada masa akan datang. Jika PRU-12 pada 8 Mac 2008 dimanfaatkan menerusi portal berita dan blog, kini media sosial terutama Facebook dan Twitter menjadi sebahagian daripada wahana kempen yang menakjubkan. Ucapan, kegiatan dan pertemuan politik disebarkan dengan mudah dan pantas. Orang ramai pula dapat menerimanya tanpa sebarang tapisan. Ia menggambarkan wadah baru yang semakin mempengaruhi pola pengundian bukan saja di Malaysia, malah di seluruh dunia. Peringatan Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Razak, supaya menteri dan calon parti menggunakan media sosial bertepatan dengan perkembangan masa kini. Ia bukan saja mudah, murah dan pantas, bahkan memberi peluang seseorang ahli politik menyuarakan pandangan mereka kepada orang ramai dan mendapat reaksi balas segera.

Sebagai sebuah negara yang turut menerajui perkembangan teknologi maklumat, Malaysia terbabit secara langsung dengan perkembangan digital kerana komunikasi era baru menjadi sebahagian daripada keperluan masa kini. Jika PRU 1999 mula dikaitkan dengan akses maklumat melalui internet, perkembangan terkini memberi ruang kepada bentuk kempen yang lebih terbuka. Seseorang calon bukan saja terus berdepan dengan bakal pengundi menerusi media sosial, bahkan berhak mendengar pandangan umum mengenai isu semasa tanpa prasangka. Dengan 60 peratus pengundi berdaftar yang usianya di bawah 50 tahun, seseorang calon perlu memahami budaya teknologi digital bakal menjadi resume untuk memilih tokoh terbaik dalam pilihan raya dan menentukan bentuk kepemimpinan pada masa depan. Ahli politik yang masih belum bersedia mendekati media sosial harus berdepan dengan realiti baru yang menakutkan. Mereka bukan saja dianggap ketinggalan zaman, bahkan tidak memahami kehendak sosial terutama kemahuan dan harapan pengundi muda terhadap seseorang bakal wakil rakyat. Kegagalan mendekati pandangan umum akan meletakkan seseorang sebagai calon tidak popular dan bakal menjejaskan harapan parti pada pilihan raya umum nanti.

0 Komen:

Catat Ulasan

 

ZONFINITI